All for Joomla All for Webmasters

Pawang Ternalem

SutradaraJoey Bangun
WaktuSabtu, 25 Oktober 2008
LokasiGraha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jakarta

Aktor

Darmawan Sinuraya, Adeline Bangun, Dermawi Tarigan, Ramli Barus, Agustina Pelawi, Petrus Barus, Sisca Bangun, Nurdin Pandia, Ernawati Ginting. Juanita Sembiring, Zulkarnaen Batubara, Albert Tarigan, Andy Sitepu, Elly Sitepu, Ribka Natalia Sitepu, Fransiska Sinuraya, Ida Maria Sembiring, Neni Sinulingga    Mayang Peranginangin, Echa Bangun, Mila Peranginangin, Agita Bangun, Tasya Bangun, Ramendra Barus, Michael Ginting  

 

Cerita

Pawang Ternalem adalah cerita rakyat Karo yang bermula dari satu kuta/kampung di Liang Melas, Tanah Karo. Suatu hari seorang bayi lahir di hari yang dianggap sial. Bapa dan Ibu bayi itu tiba-tiba saja meninggal. Menurut kepercayaan Karo waktu itu, bayi itu dianggap sebagai anak pembawa sial. Orang-orang berusaha menyingkirkan bayi itu namun tetap saja bayi itu tidak mati. Kemudian bayi itu tumbuh dan dibesarkan oleh babi-babi di kolong rumah adat. Tetapi tetap saja anak itu dikucilkan oleh penduduk kampung itu. Merasa dia tidak bisa lagi hidup di kampung itu, lalu dia menemui rombongan pedagang yang disebut Perlanja Sira. Bersama romobongan Perlanja Sira itu kemudian dia pergi ke daerah Langkat.  Di salah satu hutan anak itu ditinggalkan oleh para Perlanja Sira karena mereka menganggap sebagai anak pembawa sial. Di hutan itu anak tersebut akhirnya bertemu dengan seorang sakti bernama Datuk Rubia Gande. Datuk Rubia Gande mengajak anak itu tinggal di rumahnya dan lalu mengangkatnya menjadi muridnya. Kemudian anak itu diberi nama Pawang Ternalem.

 

Satu hari di sebuah kampung bernama Jenggi Kemawar diadakan sayembara. Putri pengulu Jenggi Kemawar bernama Beru Patimar yang konon cantiknya luar biasa itu sedang sakit keras. Obatnya hanya madu lebah yang ada di pokok pohon Tualang Simande Angin. Pengulu mengumumkan siapa laki-laki yang bisa memanjat pohon angker itu dan mengambil madu lebahnya, bisa mengawini Beru Patimar.

 

Mendengar kabar itu banyak laki-laki datang dan mencoba memanjat pohon itu. Namun anehnya tidak seorangpun yang berhasil. Siapa yang memanjat bahkan langsung mati. Konon pohon itu angker ada penunggunya. Datuk Rubia Gande lalu memerintahkan Pawang Ternalem pergi ke Jenggi Kemawar untuk mengikuti sayembara itu. Sebelum pergi Pawang Ternalem menyamar menjadi buruk rupa.

 

Di Jenggi Kemawar, Pawang Ternalem bertemu dengan seorang pemuda bernama Dara yang kemudian membantu mempertemukannya dengan Beru Patimar. Melihat rupa Pawang Ternalem, Beru Patimar malah berharap pemuda itu tidak akan memenangkan sayembara.

 

Saat malam Pawang Ternalem dan Dara pergi ke Tualang Simande Angin. Pawang Ternalem mencoba memanjat pohon itu dan berhasil. Sampai di atas, ditiupnya surdam/suling Karo. Suara surdam terdengar ke seluruh penjuru kuta. Akhirnya orang-orang tahu bahwa Pawang Ternalem yang berhasil memanjat pohon itu. Beru Patimar tidak bisa menerima kalau harus menikah dengan Pawang Ternalem yang buruk rupa itu tapi janji pengulu harus ditepati.. Bagaimanapun penyakit Beru Patimar harus disembuhkan. Pawang Ternalem memberikan madu lebah Tualang Si Mande Angin untuk mengobati penyakit Beru Patimar. Akhirnya Beru Patimar sembuh. Pengulu lalu mengatur kapan pesta pernikahan mereka berlangsung

 

Kemudian Pawang Ternalem menemui gurunya Datuk Rubia Gande untuk mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya pada gurunya itu. Datuk Rubia Gande lalu membantu membuka penyamaran Pawang Ternalem hingga rupanya menjadi seperti semula. Saat Pawang Ternalem kembali ke Jenggi Kemawar, betapa terkejutnya Beru Patimar. Gadis itu sangat berbahagia melihat calon suaminya ternyata seorang pemuda tampan. Pesta pernikahan mereka dilangsungkan meriah.

 

Pesan moral dari cerita ini adalah agar kita tidak cepat putus asa dan jangan menyerah begitu saja pada takdir. Semua pengorbanan dan kerja keras pasti menghasilkan kebahagiaan dalam hidup kita.

Lakon

Darmawan Sinuraya               : Pawang Ternalem

Adeline Bangun                       : Beru Patimar

Dermawi Tarigan                    : Datuk Rubia Gande

Ramli Barus                             : Dara

Agustina Pelawi                      : Tulak Kelambir Gading

Petrus Barus                           : Pengulu Jenggi Kemawar

Sisca Bangun                          : Kemberahen Pengulu

Nurdin Pandia                         : Penasehat

Ernawati Ginting                     : Nande Dara

Juanita Sembiring                  : Menda

Zulkarnaen Batubara             : Pawang Pancur Batu

Albert Tarigan                         : Pawang Deli Tua

Andy Sitepu                            : Kerani

Elly Sitepu                               : Dayang Beru Patimar

Ribka Natalia Sitepu               : Dayang Beru Patimar

Fransiska Sinuraya                 : Nini-Nini Liang Melas

Ida Maria Sembiring               : Nondong

Neni Sinulingga                       : Penduduk Kuta Jenggi Kemawar

Mayang Peranginangin          : Penduduk Kuta Jenggi Kemawar

Echa Bangun                            : Penduduk Kuta Jenggi Kemawar

Mila Peranginangin                : Penduduk Kuta Jenggi Kemawar

Agita Bangun                          : Penduduk Kuta Jenggi Kemawar

Tasya Bangun                         : Penduduk Kuta Jenggi Kemawar

Ramendra Barus                    : Penduduk Kuta Jenggi Kemawar

Michael Ginting                      : Penduduk Kuta Jenggi Kemawar

Staff Produksi

  • SUMBER SEJARAH

    • OPON SITEPU (Pengulu Jenggi Kemawar)
    • KOL (Purn) MINTERI TARIGAN – Jakarta
    • NJALANI TARIGAN – Jenggi Kemawar
    • SABAR SITEPU – Jenggi Kemawar
    • SAYANG BANGUN – Medan
    • ANAK-ANAK KUTA JENGGI KEMAWAR

     

    DEWAN PENASEHAT

    • ANTONIUS BANGUN
    • LETJEN (PURN) AMIR SEMBIRING
    • RIEMENDA JAMIN GINTING
    • KOL (PURN) MINTERI TARIGAN

     

     

    PRODUKSI

    Penasehat Produksi                : ANTONIUS BANGUN, Kesaint Blanc

    Konsultan Produksi                 : WINDRA TARIGAN, Pio-Pio Production

    Penanggung Jawab Produksi : JOEY BANGUN, Direktur Artistik Teater Aron

    Keuangan                                : MELISA SINURAYA

    Marketing                                : REINE PINEM

    Humas                                       : MARISA BANGUN

    Publikasi dan Pers                  : RAMLI BARUS

    Konsumsi                                : ELLY SITEPU

    Desain Produksi                      : WINDRA TARIGAN

Artistik

  • Sutradara                                : JOEY BANGUN

    Asisten Sutradara 1                : ARIE WIJAYA

    Asisten Sutradara 2                : FRANSISKA SINURAYA

    Penata Musik                          : ALASEN BARUS, MALVINAS PINEM,

                                                        ADIL TARIGAN

    Penata Tari                             : ND SIGIT BR BANGUN     

    Penata Artistik                        : CO’AN FERIANTO PURBA

    Penata Kostum                       : YETTY SINULINGGA

    Penata Rias                            : CARLIN TANIASARI

    Penata Lampu                        : ALI KUSUMO

    Property                                  : ALBERT TARIGAN

    Penata Kamera                       : ANTHONY DEPARI

    Fotografer                               : LESTARI PERANGINANGIN (ARIE ANGIN)